Monday, May 9, 2016

Ulasan Film: "Ada Apa dengan Cinta 2?" Film Reuni

Posted by Nuna Margie at 10:06 AM
Reactions: 
Selamat pagi teman-teman.
Hari ini mau mengulas film yang baru saya tonton nih.
Dimulai dari rencana nonton film ini ya. Jadi, sudah dari lama banget pengen nonton ini. Bahkan, pas dengar kalau film AADC2 akan dibuat sudah niat dalam hati nih mau nonton. Terciptalah janji sama pacar buat nonton film ini pas sudah ada di bioskop. Saya udah mewanti-wanti nih harus nonton.
Tiba waktunya penayangan perdana 28 April 2016. Cari waktu yang pas buat nonton. Jreng jreng kepilihlah hari Sabtu minggu itu. Udah berangkat nih ke Citra XXI (maklum saja harga di XXI lebih murah daripada bioskop lain). Pas lihat antreannya naudzubillah kayak ular yang nggak muat masuk sarang. Panjang banget sampai di luar XXI. Dari yang anak muda sampai nenek-nenek mau nonton? Baangkan, ibuku saja nggak pernah masuk bioskop (maklum udah nenek-nenek juga ibuku). Lihat antrean yang begitu panjang nih hati udah males duluan, belum lagi kalau dapat tempat duduk yang nggak enak. Sepertinya antrean panjang ini karena dibarengi film "Captain America vs Civil War" deh dan nggak tahu sebenarnya yang bikin antrean panjang itu pada mau nonton AADC2 atau CAvsCW. Jadi, kita undur deh rencana nonton minggu selanjutnya.
Skip minggu selanjutnya deh. Hari Sabtu siang nih datang lagi ke Citra XII. Masih juga sampai luar antreannya, walaupun nggak sepanjang minggu lalu sih. Nekat nih ikut antre daripada diundur lagi, secara kan kita bukan undur-undur, hehe. Ikut antre, pas giliran kita pilih deh tuh antara pukul 16.30 atau 16.45 (yang lainnya sudah penuh dan yang lain tinggal malam). Pilih deh 16.30 yang sore biar malamnya bisa kondangan gitu. Diminta pilih tempat duduk deh, dapatnya deretan paling depan. Sumpah pengen deh diundur lagi nontonnya, tapi sudah terlanjur di depan loket. Akhirnya pasrah ajah nonton paling depan (sambil udah ngebayangin nih pusingnya bakal kayak apa nanti kalau lihat layar terlalu dekat). Dibayar deh tuh dua tiket nonton pukul 16.30 senilai Rp100.000,00 sama pacar. Masih ada waktu tiga jam sebelum film dimulai nih. Bayangkan tiga jam buat nunggu film. Kalau minggu lalu sih malah belanja, kalau minggu ini sih nggak ada budget buat belanja. Alhasil kita cuma duduk di Tong Tji minum sampai film dimulai. Parahnya lagi, milktea yang biasanya aku pesan sudah habis. Kepilih deh jasmine tea dan green tea. Greenteanya mengecewakan nih, kiraen bakal kentel gitu ternyata kayak teh biasa.
Tiba deh saatnya nonton. Nonton sambil agak-agak pusing gitu.
Jadi ceritanya sudah 14 tahun nih sejak perpisahan Rangga dan Cinta di bandara. Nah cerita dimulai dari Cinta, Milly, dan Maura yang merencanakan liburan ke Jogja bersama Karmen yang baru saja dari rehab karena memakai drugs. Jadi, si Karmen memakai drugs karena (mantan) suaminya pergi ke cewek lain. Nah, karena nggak ada teman yang peduli nih akhirnya salah gaul. Menyadari itu nih, teman-temannya buat rencana ini biar Karmen tuh tahu kalau geng Cinta ini sayang sama dia sekaligus jalan-jalannya Milly sebelum melahirkan. Di film ini Maura udah punya anak banyak nih dan suaminya adalah suami asli di kehidupan nyata, Christian Sugiono. Nah, suami Milly ini si Mamen yang dulu suka sama Cinta. Jadi, si Mira Lesmana pernah bilang akan ada tiga pemain baru, yaitu Christian Sugiono, yang jadi Trian, dan yang jadi Sukma (kalau tidak salah ingat). Mereka berempat pergi deh ke Jogja tanpa suami-suami mereka. Sampai ketinggalan, si Cinta ini sudah tunangan sama Trian dan berencana mau nikah.
Rangga tinggal di Brooklyn, New York. Dia punya usaha (sama temannya) buka kafe gitu. Jadi, ternyata sekolah Rangga itu berantakan. Di kafe nih tiba-tiba datang cewek dan manggil Mas Rangga. Rupanya dia adik tirinya, anak ibunya gitu. Tahu kan pas AADC Rangga cuma tinggal sama bapaknya. Jadi, ternyata ibu Rangga itu pergi tanpa penjelasan gitu (sama kayak Rangga yang ninggalin Cinta tanpa penjelasan). Sukma minta Rangga nemuin ibunya di Jogja. Berangkat deh itu Rangga ke Jogja buat nemuin ibunya.
Pas Milly sama Karmen beli camilan nih, nggak sengaja ngelihat Rangga. Diikutin deh itu Rangga kemana perginya. Rupanya pergi ke penginapan. Malamnya, si Karmen, Milly, dan Maura rundingan nih pas Cinta tidur. Mereka bakal ngomong ke Cinta atau nggak tentang Rangga ini. Maura menolak karena Cinta udah mau nikah. Nah, si Karmen dan Milly ini setuju buat ngomong karena justru mau nikah Cinta harus mendapat alasan dari putusnya mereka gitu biar hidupnya nanti tenang. Mereka pun sepakat untuk ngomong tentang Rangga. Cinta mengatakan tidak akan menemui Rangga.
Di pameran Eko (siapa gitu) rupanya Karmen memberitahu Rangga keberadaan Cinta. Rangga datang ke pameran itu juga. Nah, mendengar suara Rangga, Cinta tahu. Tapi cinta nggak mau lagi ketemu sama dia lalu pergi. Karmen minta maaf sama Cinta soalnya ngasih tahu Rangga gitu padahal Cinta nggak mau bertemu. Karmen dan Cinta bertengkar gitu. Cinta ngungkit-ngungkit tentang kisah Karmen yang gagal sama suaminya. Karmen pun jadi agak gimana gitu dan pergi buat nenangin diri. Di penginapan nggak ada tuh yang bisa tidur nunguin Karmen pulang. Setelah pulang, Cinta pun minta maaf. Mereka baikan lagi deh. Cinta mau tuh nemuin Rangga.
Di kafe Rangga dan Cinta bertemu. Cinta mau tuh ngobrol sama Rangga, tapi Cinta mau ngomong dulu. Intinya Cinta itu ngeluarin unek-uneknya ke Rangga yang ninggalin dia tanpa kejelasan bahkan pakai surat. Cinta menganggap Rangga seorang pengecut. Rangga pun ngomong kalau dia memang memperlakukan Cinta nggak adil. Eh Cinta malah ngomong
"Yang kamu lakukan ke saya itu JAHAT"
Rangga dan Cinta pun memutuskan untuk berbaikan. Inti dari cerita ini sih di sini di satu hari bersama ini. Jadi, Rangga membawa Cinta ke tempat yang dia suka, sementara itu juga Cinta membawa Rangga ke tempat yang dia suka. Jadi, Cinta dan Rangga menghabiskan waktu sampai pagi lagi gitu buat jalan-jalan bersama. Cinta di antara mereka memang terlihat masih ada sih. Nah, Rangga memberikan Cinta selembar kertas yang katanya ditulis pas di pesawat sewaktu mau ke Indonesia. Cinta diminta membaca nanti sewaktu nggak ada Rangga. Di sini terbongkar semua kenapa Rangga tiba-tiba mutusin Cinta lewat surat.
Jadi, 5 tahun setelah Rangga pergi, Cinta sekeluarga liburan ke New York buat nemuin Rangga. Nah mereka bersenang-senang. Ternyata, saat itu kuliah Rangga sedang kacau karena ayahnya meninggal. Dia harus kerja dan banting tulang. Nah, aah Cinta berpesan ke Rangga kalau jangan sampai buat Cinta nunggu terlalu lama, setelah sukses kembalilah ke Indonesia. Rangga merasa kalau dia nggak akan sukses dan nggaka akan bisa buat bahagia Cinta, makanya dia pun mutusin Cinta lewat surat. Cinta baru tahu bahwa ayahnya ngomong gitu ke Rangga. Cinta marah itu kan menurut Rangga. Di sini banyak adegan lucu nih. Kayak ada bapak-bapak naik sepeda ang mondar-mandir. Setelah nampar Rangga dan pergi, eh Cinta balik lagi dan bilang mereka bukan orang pacaran jadi seharusnya Cinta nggak pergi. haha. Rangga lalu membawa ke sebuah Candi. Nah, gantian Cinta membawa Rangga ke kedai kopi. Rangga kemudian membawa Cinta ke sebuah bangunan berbentuk bebek bermahkota subuh-subuh buat lihat sunrise. Rangga pun mengantar Cinta ke vilanya. Nah, pas di sini nih si Cinta tiba-tiba nyium Rangga di bibir. Aku ajah sampai kaget, pas nontonnya. Udah gitu ada suara anak kecil ketawa lagi di bioskop. Berakhir deh jalan-jalan mereka.
Kembali ke Jakarta, Cinta membaca surat dari Rangga yang isinya itu pengen milikin Cinta lagi. Galau deh si Cinta. Si Cinta ini mau cerita ke Trian tentang Rangga tapi nggak bisa. Nah, si Rangga mutusin buat kembali ke New York. Dia ke galeri Cinta buat memastikan terakhir kalinya. Rangga bilang deh kalau Cinta mau kembali sama Rangga, Rangga bakal batalin ke New York. Cinta ngomong tuh ke Rangga kalau ciuman di Jogja itu nggak berarti buat dia. Akhirnya si Rangga pergi ke New York beneran. Nah, pas di pintu nih berpapasan sama si Trian.
Trian marah gitu ke Cinta karena merasa dibohongi. Cinta mau ngejelasin semua tapi merasa terpojok gitu. Nah, sepertinya mereka putus gitu akhirnya. Soalnya saat itu juga pas Rangga di bandara, Cinta naik mobil (mau nyusul). Tapi di jalan cinta mengalami kecelakaan gitu dan Rangga sudah terbang.
Beberapa purnama kemudian. Rangga kembali ke aktifitasnya menjalankan kafe. Nah, karyawannya pun dinaikkan gajinya. Sally pun senang dan memeluk Rangga sebagai ucapan terima kasih. Ngepas dipeluk, si Cinta datang dan salah paham. Dia lari. Rangga pun nyusul dan menjelaskan gitu kalau dia hanya karyawan dan sedang gembira karena gajinya naik. Akhirnya mereka bersama deh sambil ciuman lama.
Di akhir, si Rangga gendong bayi dan Cinta ada di sampingnya. Kalau au sih udah tahu itu pasti bayi Milly. Dan ternyata benar itu bayi Milly dan mamet.
Bahasa di AADC2 ini kebanyakan baku terutama bahasanya Cinta, jadi agak aneh didengar gitu.
Menurutku malah ini jadi komedi gitu filmnya. Terutama sikap Cinta yang agak plin plan dan menjurus ke tsundere, haha (malah jadi kayak di anime).
Ceritanya sih nggak begitu greget dan ngena di hati aku. Ibaratnya nggak perlu nonton yang sebelumnya buat ngerti film ini, cukup tahu aris besar film sebelumnya ajah bahwa Rangga pergi ke new York. Konfliknya pun cuma gitu ajah. Kalau menurutku sih film ini dibuat cuma buat reunian ajah. Antusiasnya banyak karena film sebelumnya juga antusiasnya banyak. Menurutku malah film CAvsCW yang antusiasnya paling banyak daripada AADC2 ini.
Sayang banget nggak ada Ladya Ceryl, padahal aku suka banget sama dia. Dewasa dan keibuan gitu, apalagi cantik. Di sini si Alya (yang diperankan sama Ladya Ceryl) ceritanya meninggal karena kecelakaan 5 tahun yang lalu. Makamnya pun makam orang Cina. Padahal seneng banget di iklan Line yang Alya itu ngerti Cinta banget. Dewasa banget gitu. Di film malah Alya nggak ada. Hiks sedih.

0 comments:

Post a Comment

Nuna. Powered by Blogger.
 

Nuna Margie Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review