Thursday, February 16, 2017

Pengalaman pakai krim HN

Posted by Nuna Margie at 12:44 PM
Reactions: 
Ohayou mina!!
Kali ini mau bahas krim abal-abal yang pernah aku coba.
Ceritanya sudah gag mau lagi ke pusat kecantikan Naav* (males antreannya) dan Lariss* (yang nggak cocok di mukaku). Akhirnya pengen nyobaik skincare ajah. Sebetulnya kepingin banget beli SK-II, tapi mahalnya naudzubillah. Sudah nabung sih buat beli. Eh, muka harus segera dirawat lagi. Maklum masih berjerawat, mengelupas, dan kering efek ke Larissa*.
Banyak teman yang nyaranin krim Hn apa nh gitu yang bikin kulit nggak berjerawat lagi. Lihat teman yang makai sih kelihatan jadi putih wajahnya. Akhirnya beli juga deh atas bujukan teman. Sebenarnya takut sih karena kok produknya mencurigakan gitu. Murah banget masa 75rb udah komplit krim malam, krim pagi, toner, dan sabun cuci muka. Tapi lihat hasil dari teman, coba saja dulu. Katanya kok udah ada BPOMnya.
Akhirnya beli deh itu krim. Sumpah isinya gede banget krimnya. Beneran murah nih. Lihat krim paginya kuning agak coklat, teksturnya kental agak lengket. Baunya mirip bedak Kely. Agak takut nih buat pakai, tapi akhirnya dicoba. Sumpah di muka itu kayak ketarik gitu, lengket banget. Susah  mengaplikasikannya gitu. Setelah dipakai di muka terasa kaku. Agak gatel sih menurutku. Pokoknya nggak nyaman.
Krim malamnya putih mengkilap, kayak citra mutiara gitu. Diaplikasi ke muka juga agak susah walaupun nggak sesusah yang siang. Nah pas lihat di kaca nih, kok ada bagian wajah yang mengkilat gitu. Kukira air yang belum kering (aku pakai krim setelah cuci muka). Tapi kok mengkilat-kilat. Kok gini? Aman gag ini? Sumpah sudah takut aku. Pas aku usap bagian mengkilap ifu hilang. Bukan air.
Tonernya, baunya seperti aseton. Dingin juga, aseton juga dingin. Jangan-jangan ini aseton atau alkohol. Beberapa waktu kemudian, aku ke kos teman dan ngecek krim, toner, dan sabun hn nya. Lha kok tonernya nggak bau? Katanya memang kalau sudah lama jadi nggak bau lagi. Kok aku mikirnya itu beneran aseton atau alkohol ya. Akhirnya berhenti pakai toner itu.
Sabunnya bau jeruk. Warnanya aneh. Orange sih tapi mencurigakan seolah itu pewarna yang dikasi berlebihan. Aku kira bentuknya cair, tapi kental kayak jel tapi gag jel banget. Pokoknya kental. Ada warnanya yang nggak nyatu, akhirnya aku kocok. Pas aku kocok kok seperti nempel di di dinding botol. Wah ini mah sudah mencurigakan juga buatku. Akhirnya pakai sabun mukaku yang masih ada (Acnes).
Dua hari pakai krim hn nih, muka gatal-gatal. Kulit mengelupas. Aarrhg! Nggak suka yang gini. Kukitku makin tipis kalau mengelupas terus. Akhirnya stop sama krim ini. Aku searching tentang krim ini di BPOM. Ternyata tidak terdaftar, yang terdaftar adalah lotion yang memang botolnya sudah bermerk. Searching lagi ciri krim berbahaya. Semuanya cocok, mulai dari lengket, krim tidak tercampur rata, krim mengkilap. Yang lebih meyakinkan lagi pas aku melakukan percobaan sederhana. Ambil air, lalu masukan krim tersebut ke air. Aduk. Jika krim tidak tercampur dengan air, maka krim itu mengandung bahan berbahaya. Ah, krimnya tidak mau tercampur meski sudah coba aku aduk berkali1kali. Apalagi ternyata bahan merkuri memang membuat kulit putih dan tidak muncul jerawat, karena memang merusak kulit. Sudah ah, nggak mau pakai lagi. Kali ini sudah yakin. Mau pakai masker buah saja untuk sementara.
Terus lihat di grup jual beli di FB. Jual krim hn juga, tapi ada sertifikatnya. Ukurannyablebih kecil, sekitar 15gr untuk krim. Itu saja harganya 100rb. Lha aku beli 30gr saja 75rb. Beda harga jauh banget. Jadi semakin takut buat pakai. Enggak tahu krim hn itu bagus atau tidak, yang jelas saya mah takut pakai kalau ciri-cirinya sudah mencurigakan. Niat mau benerin muka malah rusak kan ya gelo banget.
Aku nggak mau pakai krim abal-abal lagi.
Begitulah pengalamanku.

2 comments:

collaskin facial cleanser said...

krim ber-BPOM itu bukan cuma modal katanya-katanya aja, tapi beneran ada no BPOM-nya, dan bisa dicek. Bukan nomor BPOM fiktif.

Nuansa said...

Wah terimakasih banyak infonya mba, saya mau kasih tau istri saya supaya lebih pintar milih cream lagi.. Karena dia punya masalah wajah yang berjerawat.

Post a Comment

Nuna. Powered by Blogger.
 

Nuna Margie Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review