Friday, September 2, 2016

Daily Margie 1

Posted by Nuna Margie at 10:04 AM
Reactions: 
Selamat pagi Blogger dan Silent Reader!
Saya pagi ini mau cerita tempat tongkrong yang lumayan asik nih di Semarang.
Awal mula ya, kemarin itu hari sibuk aku. Bayangin, pagi jam sembilan ke kos teman janjian mau balikin buku ke perpus pusat (ketahuan banget ya semester tuanya). Eh, akunya lupa bawa buku. Soalnya fokus mau pergi ke tempat perawatan baru sih, hehe.
Jadi aku bersama temanku melucurlah ke rumahku, untung wae rumahku dekat dari kos dia yang juga dekat dari kampus. Akhirnya ambillah itu buku dan pergi ke perpus pusat. Bingung nih mau lewat mana, soalnya kampusku kan kampus konservasi yang gagal. Mobil dan motor nggak boleh masuk, tapi pohon tetap ditebangi dan mendirikan bangunan-bangunan baru. Terpikirllah lewat MIPA, siapa tahu motor boleh masuk. Sayang di sayang ternyata lagi ada maba dari fakultas lain yang sedang keliling, mungkin orientasi ya. Akhirnya parkir di fakulas aku saja. Jalan kaki deh kita dari fakultas FBS sampai ke perpus pusat. Gilak! panas cuy.
Akhirnya sampai juga di perpus pusat. Kita kembaliin deh buku, ada yang diperpanjang sih. SOalnya belum difotokopi ataupun dibaca, haha. Males sih baca gituan. Jalan kaki lagi deh kita. Capek se caek-capeknya. Mana lihat mobil dan motor keluar masuk lagi. Ini konservasi benar-benar gagal!
Pergilah kita ke bank untuk urut ATM temanku yang terblokir gegara salah masukin password 3x. Herannya yah koq bisa lupa barang sepenting itu. Ternyata passwordnya itu password asli yang dari bank, dia nggak merubahnya. Padahal lebih aman dirubah ya, kita bisa ingat gitu. Setiba di bank ambil nomor antrean, kita ke CS B nih yang ada di lantai dua. Sampai atas, Naudzubillah, antreannya panjang banget. Byangin teman aku kan nomor 37 dan di layar baru ngurus nomor 15. Masih 22 orang! Padahal kita masih mau pegi ke tempat inti. Perawatan! Kita coba tunggu nih, koq nomor 14 dan 15 nggak selesai-selesai. Akhirnya  kita meutuskan untuk makan.
Kita putuskan untuk makan miyago di tempat kesukaanku. Maklum, kalau makan nasi itu raanya di rumah aku juga dimasakin nasi, ngapain beli diluar, hehe. Maklum aku bukan anak kos atau perantau. Sebenaarnya banyak teman yang iri sama aku yang rumah deket kampus sih, tapi akunya malah pengen merantau karena dari kecil sampai sekarang nggak pernah yang namanya mudik.Hehe.
Makan deh miyago bakso urat yang dari level 1-10, aku pilih level 7 dan temanku level4. Selesai makan, kita masih berleha-leha nih tunggu makanan turun. Apalagi kita pilih tempat yang lesehan. Kita balik lagi ke bank. Kita lihat tuh nomor antrean, masih nomor 22? Naudzubillah. Ini emangnya hari apa sih? Padahal orangnya dikit, tapi koq antreannya panjang. Mungkin sama seperti kami yang ditinggal dulu.
AKhirnya aku ngeluarin hp dan main deh My Talking Angela dan Happypet. Terpaksa dihabisin dulu batre daripada BT, lagian aku bawa charger, hehe. Akhirnya teman aku dipanggil juga. Dia pun ngurusnya lama. Ternyata eh ternyata... Tabungan dia kan dari kampus (tabungan mahasiswa), katanya batas tabungan itu sampai semester8. Akhirnya dia ganti ke tabungan biasa yang potongannya lebih mahal. Sayang banget ya, padahal potongan untuk tabungan mahasiswa cuma 1.500 kalau tidak salah. Urusan selesai, dia ambil uang di ATM 300rb. Beliin kartu internet buat teman kos, lalu ke kos teman aku. Kita lalu meluncur ke skincare Laris**.
Sampai di sana kita sudah kayak orang bego nih, haha. Tanya ke CS, katanya ambil antrean dulu. Di layar kan ada 3 jenis nomor antrean, konsultasi dokter, pembelian, dan facial. Kami coba pilih konsultasi dokter. Kita lihat ke layar koq gag bikin member dulu buat transaksi? Kita tanya CS lagi, ternyata memang begitu antreannya. Maklum di skincare kita sebelumnya kan bikin member dulu baru proses. Hehe. Nggak lama antre kita dipanggil deh. Kita masuk ke ruang konsultasi.
Kita kasih tahu deh habis keluar dari skincare tetangga karena ketergantungan. Nah, aku sama temanku dikasi produk yang beda, aku facial 170rb dan dipilihin facial wash yang madu, krim pagi dan malam, total 308rb sama member, itu bayarnya nanti di akhir. Kalau di skincare sebelumnya kan bayar dulu semua baru dapat produk dan facial. Temanku karena muka jerawat jadi lebih mahal. Bahkan dia nggak pakai krim malam, dia dikasi lotion jerawat.
Kita dipanggi facial deh. Di ruangan yang sama, nggak kayak skincare tetangga yang sesuai perawatan akan beda ruangan. Di sini yah, facial itu lama banget, banyak tahapan juga. Paling sebel nungguin dokter buat nanganin aku. Maklum kalau tidur kepala aku akan pusing lama-lama hadap atas, nggak tahu kenapa. Lebih nyaman miring, tapi kan nggak mungkin aku miringin badan. Kayak rumah sendiri saja.
Selesai pijat ke kasir. Kita bayar, dikasi snak. Kita tunggu kartu member yang seharga 5rb karena kita habis 300rb lebih. Selesai itu kita pulang karena badan sudah capek banget.
Sampai rumah aku langsung cuci muka pake produk Laris**. Nggak kayak yang sebelumnya, ini lebih berbusa. Pakainya cukup sebiji jagung, tangan dibasahi, gosok-gosok sampai berbusa, usap ke muka, gosok-gosok, terus bilas.
Sampai kamar, mandi, dudukin diri di kursi dan pegang laptop. Maklum, seharian nggak pegang laptop itu tangan jadi gatel, hehe. Sekadar info, aku itu orang yang nggak bisa hidup tanpa internet, bukan untuk medsos, tapi untuk download anime, hehe. Bisa dibilang aku itu otaku. Nggak seperti cewek lain yang kebanyakan suka drama korea atau drama India yang lagi booming. Aku bahkan nggak pernah nonton TV, nontonnya ya laptop, haha...
Lagi download nih, kakak perempuanku datang ke kamar. Ngajakin pergi. Aku sih bilang nggak mau, orang capek banget. Aku cuekin dia deh. Tapi tetap saja keluar-masuk kamarku dan bilang "ayo tak jak lungo". Nih orang ngeyel banget, batinku. Eh, dianya laporan sama ibu suri. Dipanggil deh akunya, tapi bukan masalah kakak aku sih. Mau dikasih uang buat bayar listrik. Maklum, kan yang biasa bayar listrik aku, hehe. Si kakak nih massih ajah ngajakin, dia bilang "cuma makan-makan". Ibu bilang kalau pergi jangan malam-malam, tanda setuju kita pergi. Kebetulan seharian ini cuma makan miyago dan brownies dari Laris**. Akhirnya aku setuju dan ganti baju. Meluncurlah kita ke jalan Gajah Raya.
Kita pergi ke Pandawa Angkringan, lumayan bagus sih tempatnya untuk sebuah angkringan. Apalagi yang datang beraneka ragam, dimulai dari anak kecil, muda, tua bahkana da. Ada live musik, walaupun yang nyanyi bapak-bapak. Di sana yang ada ya teman-teman kakakku, teman sekerja dia. Kayaknya ini ultah teman kakakku deh, soalnya dia yang bayar gitu. Anehnya yang orang luar cuma aku doang, haha. Biarlah yang penting makan gratis HP masih full batre daripada nanti nyengoh sendiri.
Kita antre deh thu ke minuman. Pada pilih menu di atas. Aku sih sudah pasti nyari milktea, sayang nggak ada. Akhirnya pesan teh tarik yang nggak jauh beda sama milktea. KIta ambil deh makanan di meja sebelah. Banya pilihan. Khas angkringan gitu. Aku pilih nasi bakar jamur teri ayam, sate usus, sate keong, sama kudapan roti. Pengen nambah sebenarnya, tapi bingung mau apa. AKhirnya cukup itu saja.
KIta makan di meja. Dan sangat disesalkan nasinya dikit, haha. Tahu gitu tadi pilih banyak lauknya, padahal pengen bakso goreng tapi tadi nggak diambil. Nyesel nggak nambah intinya, padahal dibayarin pokoknya jangan sungkan ambil gitu. Pas udah pada mau habis makanan nih, ditawarin kalau mau ambil lagi. Sebenarnya yang ditawarin aku sih, mungkin biar aku nggak kagok sama mereka yang nggak kenal. Pengen sih, tapi malu ah, haha.
Kan aku sama ponakan juga. Ponakanku kebetulan minta susu, aku disuruh beliin sama kakak. Aku beliin deh, dompet kakak dibawa aku. Ponakanku pilih deh susu rassa melon, sekalian deh aku pesen Tabs, haha. Padahal minum Tabs aku suka nggak betah di tenggorokan. Meski sama-sama bersoda, tapi Sprite atau Fanta itu lebih ringan daripada Tabs. Pilih Tabs karena terbiasa saja pacar aku suka beli itu.
Ponakanku rewel nih. Akhirnya kita pulang. Sampai rumah nih ganti baju. Cuci muka. Pakai krim. Komputer. Setelah dua jam, cuci muka. Tidur deh.
Begitulah keseruanku selama sehari yang nggak ada jeda buat istirahat. Badan sudah kayak remuk.

0 comments:

Post a Comment

Nuna. Powered by Blogger.
 

Nuna Margie Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review